Gemes Geregetan

 

Argghhh….gemes…gemes..gemes…gemes #geregetan

 

 

Jeng jun rasa tak perlu jeng jun kasih tau disini ya kenapa jeng jun bisa gemes geregetan gitu….soalnya jeng jun juga bingung kenapa begitu yah… ๐Ÿ˜€

 

 

Gemes geregetan itu seperti seolah-olah ada aliran listrik yang menjalar dari ujung kaki jeng jun sampai ke ujung rambut…melemaskan..menguras #lebay

 

 

Hadew…jeng jun ini kenapa yak….tolongggg #angkat tangan

 

 

_ only God knows_

 

 

***cup

 

Iklan

Ceritaku…

 

Kepala jeng jun masih keliyengan nih..muter-muter gak jelas gitu ๐Ÿ˜ฆ Tapi hari ini jeng jun sedikit paksakan untuk masuk kerja. Maklumย  bos jeng jun hari ini masih cuti dan repot sekali team jika jeng jun gak ada. Cukup kemarin saja gak masuk kerjanya deh…[terbukti kemarin ada case…kata mereka bak anak ayam kehilangan induknya..cup..cup..kecian]

 

Sebenarnya pusingnya kepala jeng jun ini sudah jeng jun rasakan sejak hari Rabu. Tapi hari itu jeng jun juga paksakan untuk tetap masuk kerja even tepar di kantor karena hari itu jeng jun sudah dijadwalkan untuk sharing refreshment training ke anak-anak yang baru.

 

Tebakan jeng jun sih kepala keliyengan gini sisa have fun hari Selasa kemarin ke Trans Studio Bandung bersama the winner of Amazing Race di divisi jeng jun kerja.ย  Jeng jun dapat kemurahan Tuhan untuk ikutan have fun sama team yang menang (padahal team jeng jun gak menang ๐Ÿ˜€ )

 

Perjalanan ke Bandung Selasa itu startย  jam 7 dari kantor dan tiba kira2 jam 10-an. Disana…bebas bermain semua wahana yang ada sampai jam stengah 4 karena sesuai kesepakatan jam stengah 4 langsung ke Primarasa dan ke Factory Outlet baru kembali ke Karawaci ๐Ÿ˜€

 

Seperti tertantang oleh teman-teman jeng jun yang ingin menguji adrenalin dengan naik wahana extrim…akhirnya jeng jun dengan langkah ringan ikut dalam permainan extrim itu. Pada permainan extrim pertama….lumayan menaikkan adrenalin jeng jun …tapi masih bisa jeng jun atasi. Lanjut lagi ke wahana-wahana yang lain dan akhirnya bermain kembali wahana yg extrim…permainannya itu adalah jeng jun dilempar kesana-kemari dijungkir balikkan….diangkat dan diturunkan ….#pasrah

 

*angkat tangan* jeng jun jackpot abis itu ๐Ÿ˜ฆ

 

Serasa semua isi perut ingin dimuntahkan tak bersisa…sampe sakit rasanya perut ini..abis udah gak ada isinya masih pengen dikeluarin ajah terus…

 

Teler…bener-bener teler :(. Jeng jun sempat berdiam diri sejenak alias boboan di kursi yang tersedia disana…#biarin deh diliat orang-orang…agak gak perduli jeng jun waktu itu

 

Kalau jeng jun perkirakan…jackpotnya jeng jun waktu itu hanya memakan waktu 1 jam…habis itu seger kembali apalagi pas denger akan lanjut ke Primarasa beli oleh-oleh dan ke Factory Outlet # haiah…naluri shoppingnya kumat

 

 

Singkat cerita jeng jun sampai rumah hampir jam 12 malam #thanks to my lovely husband sudah jemput jeng jun di kantor malem2

 
Paginya jeng jun bangun dan mulai mempersiapkan diri untuk berangkat kerja. Berat banget hari itu…badan jeng jun rasanya mau rontok, kepala nyut2an. Mungkin karena kurang tidur dan kecapean gitu deh.

 

Hadoh…hadoh….kalau gini namanyaย  “bersenang-senang dahulu, bersakit-sakit kemudian” nih #tetap bersyukur

 

 

_I heart YOU Lord_

 

 

***cup

 

 

 

 

 

 

Berbagi

 

Kejadian yang akan jeng jun ceritakan ini baru saja terjadi kemarin sore, ketika jeng jun dan si mbak menemani Ethan di depan rumah sambil menyuapinya makan. Sebenarnya jeng jun kurang suka jika Ethan makan sambil jalan-jalan dan ini juga sudah jeng jun sampaikan ke si mbak. Tapi akhirnya jeng jun kasih kelonggaran sedikit khusus makan sore, Ethan boleh makan sambil main di depan rumah…sekali lagi..only di depan rumah saja..gak boleh kemana-mana ๐Ÿ˜€

 

Kebetulan di sore itu, anak tetangga depan rumah yang kira-kira umurnya sudah 4 tahun itu ditangannya memegang sebuah balon yang baru didapatinya dari tetangga yang ulang tahun[Ethan tidak ikut krn undangannya baru dianter pagi itu dan rumah dlm keadaan kosong]. Rupanya balon ditangan anak tetangga jeng jun yang berusia 4 tahun itu menarik perhatian Ethan. Dia pun menghampiri anak tetangga yg berusia 4 tahun itu yang bisa jeng jun sapa dengan panggilan “kakak” dan berusaha memegang atau tepatnya mengambil balon tersebut [ habis klo meminjam kan ethan blm bisa ngomong :p ]. Ada keberatan yang jelas terlihat dari sikap si kakak itu ketika ethan mencoba meraih balon ditangannya. Si kakak itu dengan raut wajah cemberut langsung lari/menghindari Ethan dan teriak bersama kakaknya “larii…” dan Ethan pun tanpa ekspresi apa-apa kembali sibuk jalan kesana-kemari…( tdk ada ekspresi marah diwajah dan tingkahnya )

 

 

Honestly, jeng jun yang melihat kejadian kecil itu ternyata merasa sedih juga. Ada perasaan “kasihan anak mommy”, padahal nampaknya Ethan biasa ajah tuh :D. Kesedihan campur perasaan sedikit gimana gitu muncul saat itu karena jeng jun tahu si kakak itu sering main ke rumah dan memainkan mainan-mainan Ethan tanpa Ethan menunjukkan keberatan seperti yang barusan dia lakukan. Bahkan pernah jeng jun melihat Ethan memegang mainannya sendiri dan diambil begitu saja oleh si kakak itu karena rasa keingintahuannya. Aduh….kalau jahatnya jeng jun pengen bilang ke Ethan atau si mbak..besok2 gak usah kasih mainan ethan lagi ke si kakak itu. Tapi..klo jeng jun lakukan itu…value apa yang jeng jun hendak ajarkan ke Ethan dan si mbak?? membalas kejahatan dengan kejahatan kah? Ah…itu bukan pilihan jeng jun. Jeng jun lebih senang melihat Ethan berbagi dengan temannya sekalipun mungkin pada suata kesempatan apa yang Ethan lakukan terhadap temannya itu tak berbalas..bahkan mendapat perlakukan kebalikannya. It’s OK!! Yang jeng jun tau pasti Tuhan always berikan yang terbaik buat Ethan ๐Ÿ˜‰

 

_melakukan kebenaran itu butuh pengorbanan…termasuk korban perasaan. Tapi ketika melakukannya ada kemerdekaan yang kita alami_

 

 

Love U

 

 

Proudly Mother

 

***cup

I Love Monday

Mimpi apa ya jeng jun semalam kok hari ini bisa kayak begini ya…

 

Hehe…gak deng…jeng jun gak berpikir kayak gitu, itu cuma kata yang biasa orang-orang sebutkan ketika mereka mengalami keadaan yang tidak sesuai dengan apa yang mereka harapkan atau pikirkan atau tidak biasa seperti hari-hari sebelumnya. Beneran deh…kata2 awal itu bukan kata2 jeng jun asli dan datang dari hati jeng jun. Jeng jun hanya mengutip saja dan menampilkannya di blog ini sebagai pembukaan ๐Ÿ˜›

 

Kenapa jeng jun tidak seperti itu?

 

Karena jeng jun sangat percaya kalau Tuhan turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan.

 

Jujur…sempat sedih juga mengalami ‘sesuatu’ itu hari ini ๐Ÿ˜ฆ

 

Jadi begini ceritanya, pagi tadi jeng jun menerima email dari salah satu team member jeng jun dimana dia eskalasi email complain dari pelanggan yang sudah menyebut-nyebut “akan complain langsung ke pemilik holding company” si Mr JR. Masalahnya hanya sepele banget, jadwal kedatangan teknisi yang tidak on time ๐Ÿ˜ฆ

 

Singkat cerita, jeng eskalasi kembali email tersebut ke superior jeng jun sebelum benar-benar pelanggan itu melakukan niatnya untuk complain langsung ke management.

 

Singkat cerita lagi, beliau memanggil jeng jun dan sedikit menginterogasi jeng jun mengenai kronologis dari awal sampai akhir mengenai complain pelanggan tersebut.Beliau dengan nada suara sedikit tegas dari biasanya sangat concern dengan missed-process yang dilakukan team member jeng jun.

 

Kalau dilihat-lihat, sebenarnya rekan jeng jun itu tidaklah terlalu salah dan sebenarnya sudah melakukan sesuai rule-nya. Tapi jeng jun akui, team member jeng jun tersebut memang kurang do lil extra dalam menghandle complain ini di kesempatan pertama ketika pelanggan kirim email pertama kali ( email kedua yang sudah Hard Complain ini merupakan email kedua).

 

Walau akhirnya beliau kembali ‘mereda’ nada suaranya diakhir pembicaraan kami, tapi tetap saja jeng jun sempatย  ‘membela diri’ walau cuma di dalam hati dan membatin seperti “yg do missed process siapa, yg kena jeng jun”ย  “emang jeng jun sakti bisa tau setiap complain yg dihandle team,kalau tidak mereka yg eskalasi ke jeng jun, mana jeng jun tau”.ย  Untungnya jeng jun cepat-cepat “kembali” dan bertobat untuk memiliki respon yg benar. Jeng jun terima semua koreksi buat jeng jun dan team.

 

Inilah dari beberapa kali kejadian jeng jun mengalami ujian leadership dan memang seharusnya seperti itu. Jeng jun yang bertanggungjawab terhadap apapun yang terjadi di dalam team. Jeng jun harus siap kapan pun ditemukan ada finding di team jeng jun. Stand up for them! Terkadang hal seperti ini memang terjadi dalam sekolah kehidupan ini.

 

Jeng jun so amazed karena Tuhan sangat baik mengajarkan jeng jun dan membuat jeng jun mengerti dari sehari demi sehari perjalanan hidup jeng jun. Jeng jun merasa sangat beruntung bisa belajar dari setiap apa yang jeng jun alami. Itu semua karena Tuhan!

 

I love and want YOU more and more and more GOD

 

_I trust in YOU Lord_ #dengan suara lembut berbisik

 

 

***cup

Atmosphere

Atmosfirnya lagi gak bagus nih. Terasa sekali ketika sedang berkumpul bersama. Ada yang bercanda menyindir, ada yang tersinggung kembali melemparkan sindirian ke temannya yang lain.ย  Ketika berkumpul pun ambil jarak sejauh-jauhnya supaya tidak berdekatan.

 

Onde Mande….jeng jun kasih bocoran ya…mereka itu adalah “x” orang wanita yang sudah menjadi seorang Ibu. Mereka adalah my peers di kantor yang sehari-hari mensupervisi team membernya.

 

Jeng jun kurang tahu juga sih awal ceritanya kenapa akhirnya mereka jadi seperti itu. Dan jeng jun juga gak mau tau ๐Ÿ˜€

 

Sudah dewasa, sudah menjadi seorang Ibu dan memiliki otoritas paling tidak untuk team membernya, tapi kenapa masih bisa bersikap seperti itu ya? Jeng jun suka gak habis pikir…kalau jeng jun coba-coba membayangkan bagaimana jika jeng jun seperti itu …aarrgghh….gak kebayang juga :D.

 

Sudah dewasa. Bukankah seharusnya orang yang dewasa itu bisa lebih wise dalam menyikapi masalah, dalam memperlakukan diri sendiri dan orang lain lebih baik. Bukankah seorang yang dewasa itu akan memakai masalahnya, memakai kondisi sekitarnya atau memakai perlakukan yang diterimanya dari orang lain sebagai sebuah koreksian menuju pendewasaan diri. Ambil kata tetangga “mengambil hikmah dari yang ada”. Orang dewasa juga akan lebih tenang menyikapinya (tidak seperti anak kecil yang cenderung meledak-ledak).

 

Sudah menjadi seorang Ibu. Bukankah seorang Ibu adalah teladan bagi anak-anaknya? [ setiap kita harus jadi teladan bagi siapa saja ]. Bagaimana bisa seorang Ibu bisa mengajarkan untuk hidup damai dengan temannya jika si Ibu sendiri tidak bisa hidup damai dengan temannya? Sekalipun kejadian ini terjadi di kantor dan si anak tidak melihat, baiknya kita punya integritas..dimanapun, kapanpun dan sekalipun tidak ada yang melihat.

 

Memiliki otoritas. Seharusnya melihat posisinya seperti sekarang ini di kantor, beliau-beliau itu sudah sepantasnya bersikap dewasa dalam pemikiran, perkataan dan tingkah laku ๐Ÿ˜€

 

Jeng jun sendiri tidak mengambil sikap memilih yang satu dibanding yang lain. Posisi jeng jun netral sajalah…berteman dengan semuanya ๐Ÿ˜€

 

 

_Friends and medicines play the same role both care for us in pain. The differance is friends dont have an expiry date_ #ngutip dari kawan ๐Ÿ˜€

 

 

Peace, Love and God bless

 

 

***cup

Kakiku keseleo

 

Oia…jeng jun belum update nih kalau kemarin malam pulang kerja kaki jeng jun keseleo gara-gara iseng godain 2 orang teman single yang jeng jun lihat pulang bersama. Sambil berjalan bak peragawati dengan high heels datar 9 centi (gaya) dan sibuk melemparkan suuu..saa..suit…ke teman jeng jun yang nampak sudah merona pipinya itu, jedeeerrrrr….telapak kaki kanan jeng jun melenceng dari jalurnya alias keseleo. Sakitnyooo ๐Ÿ˜ฆ

 

 

Karena jeng jun biasanya dijemput suami didepan gerbang utama, jadi jeng jun berusaha tetap berjalan ke depan sambil berusaha calling him yang resehnya dapet pesan dari HP-nya ” Nomor yang anda tuju tidak dapat dihubungi ” ๐Ÿ˜ฆ

 

 

Waktu itu, sakitnya tidak terlalu terasa. Sesampai dirumah sempat dipijit pakai minyak oleh si mbak dan malam harinya sebelum tidur diolesin salep oleh suami jeng jun.

 

Sedikit bengkak….tetep jeng jun paksa berjalan dan masuk kerja karena banyak agenda jeng jun hari ini yang harus jeng jun lakukan dan semuanya date line!!

 

 

Cenat-cenut setiap kali dibawa jalan dan mati gaya mau duduk model apa karena sedikit saja salah posisi kaki kanan jeng jun ini, sakitnya euy…

 

 

Semangka (SEMANGat KAka) begitu sapa temen2 jeng jun setiap kali melihat jeng jun berusahan berjalan menahan sakit…

 

 

Hi kakiku yang manis jadilah kuat. I need you to do a lot of things. Jangan membuatku nampak lemah ya….*kecup

 

I’m still feeling so blessed

 

***cup

 

Rasa

 

Baiklah…pengen numpahin apa yang jeng jun rasakan belakangan ini di blog tercinta ini ๐Ÿ™‚

 

Rasanya campur aduk kayak sejenis makanan named gado-gado atau seperti permen yang jeng jun sering makan dulu sewaktu kecil named nano-nano.

 

Rasanya juga seperti dikejar-kejar apa gitu, agak ngos-ngosan juga akhirnya. Ini nih salah satu akibat suka menunda ๐Ÿ˜ฆ ampunnnnn

 

Rasanya juga sedikit membuat jeng jun senyum-senyum sendiri lho…( eits saya masih jeng jun yang dulu kok, masih waras..hehehe )

 

Jeng jun akui jeng jun terlibat aktif dalam membuat rasa-rasa itu….Yes, it’s my fault ( tobat!!!)

 

#Eh..eh…yang jeng jun bicarakan disini pun topiknya nano-nano ๐Ÿ˜€

 

 

Need YOU more GOD

 

 

Your nicely daughter

 

***cup